Masa depan

tak ada yang bisa tahu pasti tentang masa depan, ramalan adalah terkaan jitu yang mengikuti petunjuk-petunjuk kebesaran tuhan. "sesungguhnya, Tuhanlah yang menyiapkan masa depan untuk kita".

pagi ini setelah melihat seorang teman di lampu merah, ini mulut ga bisa berenti ketarik kesamping, senyum-senyum khas ala orang imut (sok imut tepatnya!)!
senyum ini bukan karena teman SMP gue ini ngemis di jalan, nyapu jalanan, atau-pun ngamen di jalan dengan seragam banci dan suara yang bikin budek 1 minggu! BUkan, bukan itu!
senyum karena Doi pake baju pramuka (kayak baju pramuka), bersepatu pantopel yang bisa membunuh Badak dengan satu tendangan.





yaiyadonk dangdingdong! sekarang dia jadi "polisi", cita-cita masa kecil gue!
cita-cita masa kecil yang gak pernah akan mungkin kesampean, karena seiring waktu gue jadi gak suka sama polisi! gak suka sama ABRi! Gak suka kecoa! Suka cewe BOHAY!. teteuupp!!!

semua itu karena gue nganggep polisi adalah "momok" (awas, jangan di ganti huruf vokal-nya!) yang ngeselin, yang nyeremin, yang E'e-in! Mungkin salah satu pekerjaan yang paling morotin adalah "Polici" selain Tengkulak!
walaupun dibujuk-bujuk sampe ngemis darah dan digaji 19 juta/bulan pun gue gak bakal mau jadi polisi! kalo 25 juta/bulan? (akan gue pertimbangkan!).

pak polisi yang tadi gue liat adalah satu-satunya temen SMP gue yang jelek, namanya "Wilson Simanjuntak",
ya! waktu SMP, Wilson emang jelek dan item. (sekarang pun... (gausah disebut)!)
Dia (salah-satu) anak ternakal di kelas II-3, dan gue (salah-banget) anak terganteng di kelurahan.
yang gak pernah gue lupa dari dia, gue pernah tonjok pipi kirinya sampe ijo kebiru-biruan (cuma pake tangan kanan kekuatan 10,33%, *cukup untuk membunuh satu ekor macan*)
ini terjadi di kantin pada saat makan siang.. gak ada satupun yang berani melerai! suasana yg cair seketika beku setelah "Jap" kanan gue melesat mulus tanpa hambatan, Jeprot!!! begitu bunyinya!

~suasana hening~ (ceritanya!)

5 detik kemudin dengan refleks gue tersenyum.. dan 5 detik kemudian dia-pun membalasnya dengan tawa!
"wahahahaha... Lu mah katro, Man! gua kan gak sengaja lempar bakwan ke muka lu"

(gak sengaja tai anjing! jelas-jelas "melempar" bukan "terlempar"! Mana bakwannya mandi sambel!. ini anak sekolah SMP kagak pake SD kali ya!)

suasana kantin pun ceria kembali satelah kami tertawa. (untung Doi gak bales nonjok! deg-degan gue!) {penuh rasa syukur "muka gue gak bengep kaya muka monyet yang baru gue tonjok!"}

:) :)

lanjut ke lampu merah,
Doi jaga benteng (mangkal!) di tempat gue sering ditilang (dipalak!). "akhirnya.. ada guna-nya juga gue temenan sama dia!"
besok-besok gue gak bakal pake helm, gak pake Spion, gak pake SIM-SIMan, gak pake celana kalo perlu biar burung gue ikut ditilang!
cuma kepengen tau "harga diri temen gue ini masih Rp3500.- apa kagak!" (dulu pas doi pengen nangis (ngemis-ngemis gitu), gue cukup tawarin Rp3500 ATAU pangsit! seketika dengan ajaib doi milih Rp3500.-)

yahhh.. begitulah, gak pernah kepikiran kalo seorang Wilson akan jadi polisi. Dan gue bersyukur gak pernah tau akan masa depan, biar kejutan-kejutan itu datang dengan sendirinya.. tak perlu mengusik rencana Tuhan!

gak semua temen gue jadi orang, beberapa diataranya masih jadi bebek, ayam, onta, kambing, juga monyet! termasuk gue yang masih ayam! (cemen!)

gue yakin Tuhan punya banyak rencana untuk tiap pribadi.
maka dari itu gue harus punya banyak cara untuk menghadapi jalan terbaik pemberian Tuhan.

Semangat!!! ^^

2 komentar:

aiu eliana hafiedz

gue takut mandul . jd gue COMMENT .
-_-"

Daman kadar

ahahaha... bagus bagus :D

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger