Indonesia

Rada segen nulis “indonesia”, gak tau kenapa.. apa karena gue gak Nasionalis dan takut dibilang sok Nasionalis! Yang gue tau.. ini negara gue di KTP, walaupun masa bodoh dengan pemerintahan dan partai-partai ataupun berita-berita mengenai politik titit bebek, tetep aja.. gue “Warga Negara Indonesia” (di KTP).

Gue gak mau ngomong tentang kekayaan indonesia dan kemiskinan indonesia, itu udah jadi pemikiran masing-masing pribadi aja.. (gausah saling menyalahkan, lakuin aja yang baik, syukur-syukur yang terbaik! sepertinya itu yang lebih dibutuhkan negara kita ketimbang kritikan dan komentar doang!).

…………..


Tsunami dateng lagi di melawai, kemarin.
Korban terakhir yang gue denger, 250 jiwa tewas dan 500 jiwa hilang.
“#pray for indonesia”
Sedikitnya, pasti ada kata-kata ini di semua jejaring sosial.


 
Gunung Merapi meletus di Jogja, Mbah Marijan meninggal dunia (karena sudah takdirNya tentu), dan sekarang Nenek gue sakit mata di rumah (di jakarta).. mungkin karena sedih kehilangan kekasihnya (Mbah Marijan) yang meninggal kemarin.






Tapi gakdeh! Kayaknya gak kenal!
(mungkin karena emang lagi sakit mata aja)

(gue gak mau kaya mereka yang terlalu gegares polemik, nyambung-nyambungin tanggal cantik sebagai bencana, seperti kemarin 20-10-2010, atau nanti 20-12-2012 sebagai kiamat! Bikin takut aja!!! Amal ibadah gue masih dikit, dosa banyak!!!)


Bencana ini bukan salah siapa-siapa, juga bukan salah SBY yang notabene selama dia President emang banyak bencana.. bukan! Ini hanya kebetulan aja!

Semua ini Takdir Tuhan.

Dia yang menentukan segalanya.
Kita gak bisa cegah,
Hanya Doa untuk memohon kemurahanNya, yang sebaiknya kita panjatkan.

Semoga mereka yang tertimpa musibah.. dikuatkan jiwa-raganya, diberikan ketabahan, rejeki yang berlipat ganda, dan pergi haji bila mampu!

Badai pasti berlalu, Banjir pasti surut, Gajian pasti habis!
Sabar, tawakal dan tetap semangat!..
Hari esok masih ada!

Indonesia mengajarkan kita untuk kuat,
dari dulu kan kita diajarkan hidup sulit ;

“makan sehari 1x, nemu nasi campur garem aja udah syukur! Biasanya makan tiwul (gaplek) tiap hari!
Apa lagi nemu telor ceplok, itumah ‘ANUGERAAAAH!!!’ ”

Kata nyokap sih begitu, kalo ceramahin gue susah makan waktu kecil..
Kata-kata ini selalu berhasil membuat gue iba dan sedih berulang-ulang! Lalu.. (makan berlinangan airmata).

…..

Indonesia ngajarin gue “Malu”!

“Malu untuk mengeluh di Indonesia!”

“yang lebih susah, banyak!!!”

Gak etis banget ngeluh gara-gara kehilangan pacar,
Yang kehilangan keluarga aja, banyak!

Gak etis banget ngeluh karena belom makan,
Yang gak makan aja, banyak!

Gak etis banget ngeluh karena gak punya kendaraan,
Yang gak punya kaki aja, banyak!

Tidak baik juga selalu melihat keatas..
(Siapa tau dibawah ada duit jatoh!)

Semangat! :)

Matahari masih bersinar, esok hari!

~~~ ~

NB : buat mbah Parmi dan keluarga dan sodara-sodara di Jogja,
harap waspada yah! Waspada KW1 lah pokoknya! Utamakan keselamatan dan keperawanan pastinya!

^^ semoga Tuhan melindungi kita semua! Aaamin… ^^

2 komentar:

*runrunphii

tumben tulisannya bener..
*kibarin bendera setengah tiang buat si daman yang otak spelengnya udah pergi*
*kibarin bendera setengah tiang buat sodara sodara di mentawai & merapi*

oia man, namanya itu mentawai. bukan melawai. emangnya optik!? *lempar ensiklopedia* *lempar peta indonesia*

Daman kadar

oh iya yaa :D

MELAWAI mah OPTIK :D :D

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger