Muara Karang

dua hari berturut-turut gue tidur di kantor, selain karena emang gak punya rumah dan gak punya kekasih juga gak punya BlackBerry, ini dikarenakan ada Deadline gambar yang numpuk dibiarkan menumpuk, makluum orang berambut kribo golongan darah A emang pemalas.
            Malem ini ada rencana makan-makan keluar sama si Bos, dalam rangka si Bos naik jabatan jadi Manager Engineering. Si Bos memang royal, apalagi kalo lagi seneng, semuanya ikut seneng. Kalo Bos susah, semuanya gak mau susah. (ini nih baru namanya ‘BOS’)

            Pukul 18.00 kita semua pergi ke muara karang, entah itu udah adzan  magrib apa belom, gue yakin 1 divisi ini gak bakal solat magrib semua…
            2  mobil berjalan beriringan. Bener kan! Jam 20.00 aja masih di jalan. “semoga Allah menggolongkan kami sebagai musafir agar bisa menjamak sholat magrib dengan isya”.

            Jakarta macet, Jalan bebas hambatan (TOL) pun macet, pasti banyak sekali keinginan dari pengendara-pengendara ini agar mobilnya bisa terbang kayak burung, tapi apa boleh buat.. jumlah 5 burung yang kami punya pun tak bisa membuat mobil ini terbang. Entah apalah guna ini burung rambut kribo dirawat. (abaikan masalah burung!)

            Sampai di Muara karang, tempatnya ikan-ikan turun dari langit, ngampar kayak konser SM*SH.

            Kami pun parkir, lalu keluar mencari tempat makan.  Sepertinya malam ini sepi pengunjung di Dunia ikan.
            Tidak kalah halnya calo tiket piala AFF, kami (si Bos) pun dikeroyok laler (calo) untuk singgah di tempat makan yang mereka ‘kongkow’.

“Disini aja pak, asli makanan makasar!”
“Disini aja pak, Lesehan yuk pak!”
“Disini aja pak, istri saya lagi hamil loh!”
“Disini aja pak, anak saya rambutnya keriting loh!”
“Disini aja pak,  pengamennya jarang loh!”
“Disini aja pak, bisa Plus-plus!”
“Disini aja pak!” , “Disini aja pak!”

“Disini aja pak, MATA LU SOWEK!!!”
Gue kasian liat si Bos kebingungan mau ke tempat yang mana, saking banyaknya calo tempat makan yang ngerubung.

Si Bos pun senyum-senyum kuda “hehehe.. Kasian, Mbak Ika kebingungan” (nb : Mbak Ika à Assistennya si Bos). Si Bos emang terkenal jago ngeles kalo ada apa-apa, padahal mah muka dia yang kebingungan ngadepin calo-calo itu yang jumlahnya 15an lebih.

Sekitar 10 menit yang gak penting banget sama calo, akhirnya si Bos memutuskan untuk makan di rumah makan ‘Muchlisin’ yang letaknya tepat di bibir pantai.

30 menitan nunggu, akhirnya makanan dateng. 

Tuna, kijing, udang, cumi, otak-otak, nasi, kerupuk, kol, mentimun, daun kemangi, sambel kecap, sambel ulek, sambel mangga. Ya benar, gue perhatiin menunya ini doang yg tersaji.
Selesai makan, Ari (teman sesama drafter) nampaknya mabuk kijing. Seperti mitos yang dipercayai masyarakat, kijing bisa meningkatkan hormon sexs yang membuat horny (bergairah), dan dia pun nampak gelisah hendak kemana menyalurkan libidonya itu.. maklum, gak laku-laku gak punya pacar!
(Oh My God! Gue juga gak tau harus nyalurinnya gimana!) Ya Allah kalo saya boleh request, kirimin yang mirip-mirip ‘Wonder girls’  bisa kalii.

Selesai makan, kami pun berbenah. Bos dan Mba Ika ke kasir untuk membayar sedangkan yang lainnya menunggu di luar.

15 menit, si Bos gak keluar-keluar, beberapa dari yg lain pun masuk untuk mengetahui ‘ada apa’.

APA????? Cuma makan kayak gitu aja Rp 1.300.000.-

Tuna, kijing, udang, cumi, otak-otak, nasi, kerupuk, kol, mentimun, daun kemangi, sambel kecap, sambel ulek, sambel mangga. Dengan tempat yang biasa saja dan rasa masakan yang standart banget.
Kami pun menghitung ulang, ternyata ada beberapa makanan yang tidak dihidangkan ditulis di Bil pembayaran, seperti 2 porsi ikan bawal, 2 tuna, etc.. dah pokoknya. Culas!
Merasa dibohongin akhirnya dihitung-dihitung bersama, dan terhitung Rp. 889.000.- yang harus dibayar. Parah banget! Walaupun gue cuma nabung 2000 rupiah untuk bayar parkir, tapi gue gak rela kalo duit si bos diboongin sama orang lain, mending buat nambahin bonus gaji akhir tahun gue.
Kamipun pulang dan melupakan kejadian itu, si Bos pun jadi supir pulang pergi untuk kali ini.. bangga sekali yang punya supir seorang Manager. Mana ada Presiden nyupirin Mentri?!.

Gue pun balik lagi ke kantor, pukul 23.55pm udah gak mungkin buat gue pulang ke rumah (maklum di Jl. Cacing – Tj. Priuk sering terjadi jagal) .
Pagi ini gue bangun ditempat yang sama seperti kemarin (kantor), menyadari 3 hari gak mandi, sumpah badan gue gak bau! Coba aja cium sini!

Pernah dulu, seminggu gak mandi..

Buktinya gue gak mati!

Tambah ganteng malah!

2 komentar:

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger