Mahasiswa Teladan, IP diatas 4


Sebenernya gue bosen jadi ‘mahasiswa teladan’ dan dipandang pinter sama temen-temen, ini membuat gue jadi gak enak hati, takut jadi sombong dan tinggi hati, maka dari itu gue akhir-akhir ini menutupi kepintaran gue yang teramat sangat dengan menjadi ‘mahasiswa biasa saja’. Tapi apa boleh buat, mereka tetep nganggep gue ‘pinter’ dan nyontek sama gue dalam berbagai hal. Serba salah emang kalo jadi orang cerdas, tampan, dan berkharisma.

Oke, gue gak terlalu fanatik sama kuliah, pacaran, dan nongkrong-nongkrong. Gak terlalu fanatik sama kejar nilai, kejar cewe, dan kejar apa aja yang menarik. “everyday exactly the same”. Nothing special.

Gue jarang banget belajar (hampir gak pernah), bukan karena sok pandai atau apa, tapi karena ‘terlalu cerdas’. Dan resep jadi orang cerdas cuma satu, “percayalah bahwa dirimu cerdas”. Itu aja, dan gue menganutnya sejak lahir.

Semester ini adalah semester terbaik yang pernah gue jalanin, dengan nilai sempurna. Paling sempurna di kampus, dosen pun jadi segen kalo denger nama gue “Nurrachman”, orang tercerdas di kampus. Kadang-kadang ada Mahasiswa jurusan lain yang nyari-nyari gue,

“yang mana sih yang namanya ‘Nurrachman’?”,
 “yang mana sih yang namanya ‘Nurrachman’?”.

Ini semua dikarenakan IP gue paling tinggi di kampus, IP sempurna melebihi 4 (koma). Nilai diatas 4 itu adalah penghargaan dari dosen-dosen yang mendewakan gue.

Oke, cukup. Kita gak boleh sombong kalo gak ada bukti, berikut adalah nilai terbaik sepanjang sejarah umat manusia. (check this OUT!)



Oke, oke! Gue emang goblok tingkat setan, selama kuliah gak ada pelajaran yang gue serep sampe ngerti, entahlah bakal lulus kapan gue, mau sampe kakek-kakek juga gue terima pasrah, itu udah ditakdirkan oleh Allah, dan gue pun yakin, ‘Masuk surge gak perlu IP bagus!’. (malaikat gak nyatet gituan!)

Sedikit menghibur diri, biasanya jagoan kalah-kalah dulu baru menang, ini syarat film seru. Kalo gak gitu, semua cerita hidup bakal datar-datar aja dan lu gak pernah rasain rasanya bangkit dari kubur. Seenggaknya gue merasa lebih beruntung dibanding mereka yang gak pernah punya IP 0, .. (nol koma), karena gue kaya akan rasa, rasa ‘bodo amatan’ yang luar biasa.

Nyokap selalu nanya di akhir semester, “Man, berapa IP lo?”, dan gue selalu jawab, “Santai Ma, aman terkendali, pantura lancar!”. Dan dia selalu yakin, ‘anaknya cerdas’, dan gue juga yakin kalo gue ‘cerdas’.. kembali ke rumus kecerdasan “percayalah bahwa dirimu cerdas”, dan “setiap jagoan harus kalah dulu” banyak hal buruk yang harus dilalui oleh orang jenius macam gue. Trust me, its true!

Sekarang perbaikin cara hidup dulu mungkin biar kuliah dapet IP 4, (empat koma) beneran. Seumur-umur gue belom dapet IP yang bagus, IP kemarein 1,85 (sebelum kejar dosen), dan percayalah  semester depan pasti bagus. Trust me (lagi)! (minimal lebih baik dari 0,47).

"Next semester.. Kalo gue dapet IP 3,.. (tiga koma) gue nazar “nyebur got depan kampus deh!”. Janji! Pakek kolor doang! #serius!"



Notes :
 (* ya, ‘Nurrachman’ adalah nama gue, tapi gak tau kenapa orang-orang dari dulu manggil gue ‘Daman’, ‘aman’, ‘mamang’, ‘ganteng’, etc.  Sebuah nama adalah penghargaan yang diberikan orang lain, gue sangat menghargai apapun panggilan mereka buat gue.)

(* ‘Kadar’ adalah nama warisan Almarhum Bokap yang bakal terpakai sampai anak cucu gue nanti.)

3 komentar:

runrunphii

man, nih yaa, kalo lu kelamaan ngedon di kampus, otomatis biaya yang ku keluarin juga bakal makin banyak.. jadi, segeralah lulus anakku. biar bisa buru buru punya DUIT banyak.
*balada pekerja yang juga kuliah*

Daman kadar

ahahaha.. iya Mak, akan ku usahakan memperbaikinya di semester depan. Doakan aku Mak, senantiasa doa yang baik akan berbalik kepada Tuannya :)

*runrunphii

*mendadak berasa tua* *benerin konde* :))

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger