Derita Seekor Cangcut



Selamat pagi, selamat cerah kembali.

Tak seperti ungkapan kalimat suggesti penyamangat diatas, 
Pagi ini adalah hari selasa, besok rabu, besoknya kamis, besoknya lagi jumat, sabtu, minggu dan senin. Itu adalah nama-nama hari (sekedar mengingatkan bahwa jumlah hari ada 7 buat yang lupa), 
begitu pula dengan celana dalam yang gue punya, jumlahnya ada 7. Cukup 1 CD/hari ; Biru muda untuk hari senin, biru dongker untuk hari selasa, biru tua untuk hari rabu, coklat untuk kamis, putih untuk hari jumat, abu-abu untuk malem minggu, hari minggu warnanya pin merah muda.  
Ya.. 1 sempak/hari #hematBeb.

Okey, tiap hari gue nyuci sempak saat mandi, lalu jemur, pake yang baru, cuci, lalu jemur.. seperti itu rutinitas setiap harinya, semua berjalan lancar tak ada hambatan. Tapi itu seminggu yang lalu. Minggu ini gue lupa nyuci kolor sampe sepekan, niat mau nyuci kolor tadi malem tapi kelupaan. Pulang kerja, nemu bantal, rebahan, menghayal dikiiiiiiiiiiit, langsung tidur lemas.

Gak ada persediaan sempak pagi hari ini, meskipun gue pernah gak pake sempak ke kantor, tapi itu rasanya gak nyaman banget.. seperti kehilangan kepercayaan diri aja kalo jalan, “grondal-grandul-grondal-grandul”, andaikan dua biji ini lonceng, pasti berisik banget kalo jalan. You know laah… #BIGSIZE "KLONTANG-KLONTENG-KLONTANG-KLONTENG!!!"

Selesai mandi, satu-satunya jalan adalah pergi ke lemari nyokap buat nyuri Cangcutnya dia, andai dia punya G-String kayaknya gue pengen ‘rasain rasanya pake G-String’ kayak Bibi gue, yang gak mau gue sebut namanya, ‘Sri’ . … Mmmmm (terbayang seperti tali yang nyelip di selangkangan-belakang kayaknya). 
*okey gausah dibayangin punya gue*, punya masing-masing aja.

~ ~ ~

Sampai di sebuah lemari tinggi 170cm, ternyata lemari nyokap di Kunci.
“Oalaaaah, kayak lemari Artis aja pake dikunci segala!”, biasanya gue nemu kunci dibawah bantal tidurnya, tapi sepertinya tempat itu sudah tidak steril menurutnya.

Jalan satu-satunya adalah pindah ke lemariiiiii……. > (maaf) ‘Nenek’.

~ ~ ~

Ooookey, lemari nenek, lemari ukuran 1x2 meter, lemari penuh baju-baju dari zaman Abege gahul banget (pada masanya) sampe zaman nenek-nenek gahul gelaaaa gituu nenek guweeeeh (sekarang).
Di bilik tingkat 2, ada tumpukan BH dan cangcut nenek yang lumayan tertata rapi, dan entah mengapa kebanyakan Kolornya itu warna (maaf) ‘PINK!!!’, mungkin dengan memakai Cangcut dan BH warna pink bisa mensuggesti diri agak tampil ceria dan semangat setiap harinya. 

Sepertinya buat kaum cewek (termasuk nenek) memang begitu.

~ ~ ~
“Oh My God, (maaf) pant*t nenek gue melar banget”

GOMBRAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANG!!!

Ini sih sama aja gak pake Sempak kalo masih ngondoy-ngondoy juga-_-)

..... 
Oke, demi hari ini, gue paksain deh. Akalin ini kolor dilipet-lipet keatas layaknya sarung sholat,…

“well, nice, udah agak sempitan dikiit :D”

~ ~ ~

Setelah beres, akhirnya gue ngambil sarapan, dengan tenangnya menghadapi nenek di warung. Serasa tak terjadi apa-apa. Andai nenek punya kekuatan supranatural yang bisa tembus pandang, mungkin dia bakal teriak,
“AMAAAAAAAAAAAAAAAN LEPASIN SEMPAAAAAAK GUAA GAK LOOO!!!!”

Sip, ini udah gue fikirin mateng-mateng, kalo dia ngomong gitu.. gue bakal lepasin ini Sempak di depan dia, biar dia terangsang. 

*GEPLOK!!!!* 

(cewek yang terangsang biasanya suka nampar!)

~ ~ ~

Sehabis makan, kayaknya gue punya dosa "apaaaaaaa getooo yang gak bisa guweeeh ungkapin getooo", #abaikan. 
Sepertinya ini efek tidak nyaman dan terlalu banyak berfikir buruk tentang sempak ini. 

“what am I going to do?”, but I can’t do anything…

~ ~ ~

Well……………………
Abis makan gue copot ini kolor, lipet yg rapi, masukin lagi ke lemari nenek, lalu ganti dengan yang bekas kemarin,  dengan niat (doa) ‘nanti malem mau nyuci’ biar pagi bisa kering dan ganti yang baru.

“semoga gak lupa”-_-)

~ ~ ~

Apapun yang bukan punya pribadi emang gak enak dipake (apalagi daleman), bersyukurlah dengan apa yg gue punya (walopun cuma 7 keping), tapi itu semua membuat gue perfect ngejalanin hidup seminggu full.

Thanks buat ‘Kolor nenek’, maaf gak dicuci dulu.. langsung lipet dan taruh di asalnya. Sempak saya aja terlantar kok.. #merasaAdil. #semoga gak beda bau.

~ ~ ~
Pesan dan kesan : 

“Kuncilah lemari anda untuk menghindari kejahatan yang sama, waspadai Ayah Anda.. kejahatan terjadi bukan hanya karena ada NIAT PELAKUNYA, tapi juga karena ADA NYA KESEMPATAN. Waspadalah! Waspadalah!”

2 komentar:

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger