Setiap sesuatu yang diciptakan Tuhan pastilah ada guna dan manfaatnya, tak lepas dari debu sekalipun. Kalimat ini terbantahkan 5 menit yang lalu, setelah Tuhan menciptakan lidah nyokap yang dengan tegas berdakwa ;

“Lu Jadi manusia gak berguna banget sih, Man! Nyapu kek, ngepel kek, nyuci piring kek, ngelap-ngelap kaca kek, biar ada gunanya tuh tangan sama kaki!”.

(Stuck!).

 Gue sekarang tahu, ‘siapa manusia yang terlahir gak berguna?’
.. “it’s me.. it’s me!.. ahaha”
seneng banget terdakwa ‘gak guna’, itu karena dari kemaren-kemaren gue sering mikir ‘apa ada sesuatu hal yang tercipta tanpa fungsi?’.
Ternyata ada.

***

Okey, sekarang nyokap lagi nyapu-nyapu di kamar gue, gue pura-pura belajar dan nulis-nulis dibuku biar ada aktifitas yang terlihat, nyokap diem aja, mungkin tahu kalo anaknya ini terlahir bukan untuk jadi Cleaning service, tapi untuk jadi perancang bagunan super megah di dunia, untuk jadi foto model terganteng sejabodetabek, untuk jadi jurnalis, dan untuk jadi band ROCK papan atas, kelak. Setelah selesai nyapu, ia pun keluar dan berbicara dengan KERAS ;

“Percuma lu belajar! Gak pinter-pinter juga! Lu pikir gue gak tau apa, Pulpen itu gak nyatra!!!”

-_-) !!!! Aseemmmmmmmmm!
Dia tau kalo pulpen yang gue pake nulis-nulis ini gak nyatra, kapan taunya ya?! !!!

***

Mungkin bener kata nyokap, percuma gue belajar, gak pinter juga, IP 0.47 kemaren adalah jawaban bisu dari jerih payah gue belajar, dan kelak jadi barang bukti di pengadilan akhirat saat gue minta banding sama Tuhan “ya Tuhan, kenapa saya tidak dilahirkan jenius? Saya banyak membaca tentang orang yang sedikit belajar tapi tetep pinter. Kenapa saya enggak? Bukankah ini bisa dibilang (sedikit kurang adil?)”. dan saat Tuhan minta bukti tertulis, langsung deh gue kasih bukti tidak pintar tersebut. Dan saat Tuhan mempertimbangkan keputusan akhir.... ,<-- gue kebangun dari tidur. Okey, gue pernah mimpi kayak gitu. Tapi itu bukanlah hal penting yang harus dibicarakan.

>>> 
Dan saat nyokap kembali ke kamar gue untuk ngepel, gue pun langsung berdiri menjulurkan tangan ke gagang kain pel untuk memintanya ;

“udah sini mah, Aman aja yang ngepel”
dengan wajah berseri-seri

“Nih!”
dia tetep jutek

“Okeyyyy :)”
gue ambil tugas dengan gembira, gue gak mau dong  jadi manusia yang gak guna gara-gara kayak ginian doang.

“gitu doooonk anak Mama”
sepertinya nyokap baru bersyukur melahirkan anak kayak gue.

“Nanti abis ngepel, kamu lap-lapin kaca depan, meja tamu, lemari tipi, cuci tuh motor, baju, sepatu, jemuran yang udah kering diangkat, lipet, taro dibak teriskaan, kasih makan tuh kucing, beresin kamar kamu!!!!!!! . Mama mau masak dulu!”
...........
Subhanallaaaaaaaaaaaaaaaaaah, inikah yang disebut manusia bergunaaaaaaaaaaaaaaaa????


Pagi-pagi.
Sabtu, 07 mei 2011

2 komentar:

ola

iyalah, itu br berguna nmnanya man..
hahaha

Daman kadar

iya La, kalo gue jadi pembantu rumah tangga.. gampang kali ya masuk surga.

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger