Nulis Doang Apa Susahnya


Semua orang bisa nulis tanpa terkecuali. Ibu Darti-pun bisa, Nenek saya, yang tidak sekolah sama sekali. Asal masih bisa bergerak, bernafas dan juga menonton Sinetron ‘Putri yang tertukar’.

Dari kemarin, lebih tepatnya dari minggu lalu, postingan saya tersendat, banyak nulis tapi gak ada yang mutu, banyak mutu tapi tak ada yang nyambung, disambung-sambungin lalu didapatlah sebuah alur tapi gak sreg (maksudnya, tidak suka). Entah kenapa.. mungkin ini rasanya mandul nulis.

Nulis memang bukan pekerjaan saya, bukan pula kepentingan saya, menghasilkan uangpun tidak. Ini hanya keinginan, dan keinginan tak perlu alasan. Anggap saja saya ngidam. Ngidam mangga, entah kenapa saya pingin, pingin cium pipi pacar saya, juga pingin cium pipi pacar kamu. Namanya juga ingin, tak usah ditanya kenapa.

Ada 5 judul tulisan yang minggu ini gak jad-jadi, 3 diantaranya baru nulis judul, tiba-tiba gak kepengen ngelanjutin biar genap satu. Walaupun hanya judul, itu tetap tulisan, tulisan berbentuk judul, tanpa penjabaran, tanpa basa-basi, tanpa teh manis anget, tanpa maksud dan tujuan. Anggap saja kepala buntung.

Menulis mood-moodan banyak berakhir di draft, produk gagal, ujung-ujungnya jadi sampah. Bisa dianalogikan seperti pulang kantor sehabis kerja, kita selalu sampai rumah karena memang itu tujuan akhir jalan kita, dan apapun yang menggoda di jalan, kita harus sampai rumah. Semakin kita mampir-mampir atau berhenti dijalan, kita akan lama sampai. Bahkan tidak sampai,  jika malas pulang. Begitupun tulisan, jika kita berhenti sebelum sampai, kita akan malas, lalu lupa pulang ke rumah. Lupa tujuan awal.

Akhirnya ada juga postingan saya yang terketik tanpa menghapus. ini dia nih, yang dari awal saya niatkan tanpa menyentuh backspace.

Mengharapkan menulis sempurna itu mustahil, karena manusia pada dasarnya tak kenal puas. Semakin berfikir, semakin kurang puas. Jadi saya berhentikan saja tulisan saya disini, sebelum saya berfikir ulang dan merasa tak puas. Lalu batal memposting.

Lets wriet guys, maksudnya lets write, loh. Sengaja tidak saya hapus karena memang tidak mau.

Menulis tidak harus bagus, karena ini murni kemauan kita. Bukan kemauan orang lain.

 ***

See u so.. eh slah. See u see... eh, see see 
teuing ah!

Ahahaha... menulis tanpa backspace sangat menyenangkan.


We ewe ewehdfswfikswlfsldvils wew e 
weweweweweweeeee :p 



Barusan saya cium ketek saya sendiri,

Anjriiiiiiiiiit! Bau pisaaaaan!!




Gak ada yang nanya ya?


Tidak apa, 
Dari lahir saya memang suka memberitahu apa yang tidak perlu.


Udah ya?


Iya sudah.



Udah ah, kasihan kamu yang terlanjur baca

bonus foto artis masa lalu. masa depan? masa bodoh.

3 komentar:

Anonim

wkwkwkwkwkwkwk ... numpang nulis jg deh .... hahahahhaaha ..

asik w cakep donk mang ???? (iya lah)

ibnumarogi

~lol~
Huahhahahaha :))
Graet post! *ups, mksdnya great. Sengaja saya nggak ap...uhm--whatever lah*

Anyway, iya bener. Saya tampah cakep, tambah ganteng! *gaya ngaca*

Daman kadar

ahahahahaha.... najong :D

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger