Untuk Teguh


Sebenernya gua bosen banget ngucapin ulang tahun ke lu, keseringan! Bukannya tahun kemarin udah, ya?. Tapi gakpapa, lu boleh bersyukur kenal orang kayak gua, gua gak itung-itungan masalah pulsa.
Seperti yang barusan gua bilang, ‘Lu nambah tua, rajin-rajin solat! Nanti di Neraka, lu siapa yang nemenin? Api Neraka katanya panas, lebih panas dari sundutan rokok. Gak traktir, gak ada doa. Gak ada yang cuma-cuma. Kita dibesarkan di aliran keras yang sama, dimana timbal-balik adalah hukum yang SAH. “Tidak selamat ulang tahun, kawan”.’
Ada yang pengen gua bahas di sini, umur lu udah 22, katanya masih dilarang pacaran sama nyokap?, gua yakin itu cuma alibi. Buktinya sampe sekarang gua belom liat lu punya (bawa) cewe, lu cuma cerita panjang, gua pura-pura percaya,  terakhir yang gua liat depan mata kepala sendiri ‘Lu ditolak mentah-mentah sama si Ina (nama disamarkan (cuma dibalik)).
Sabar ya, Guh. Gua tau, butuh waktu yang lama untuk mengerti ‘betapa lu sangat mempesona’, terlebih Ani yang gak kenal lu luar-dalam (nama tidak disamarkan). Gua sendiri baru ngerti, betapa lu sangat gak mempesona (Jidat lebar, kulit item, gosong, banget, pendek, burik, bau, jorok, upil gede-gede, banget, kalo mabok jackpotnya ijo, otak mesum, ngaji baru iqro-2, solat boro-boro, amal juarang, suka ngina orang, pasti disumpahin orang-orang, susah masuk surga, kayaknya, kayaknya iya, kaya? Enggak!, pinter? Enggak!, apalagi ganteng? Jauuuuuh!, ‘beriman’ yang jalan satu-satunya biar agak mendinganpun? Enggak!). Satu hal yang paling mempesona dari lu, Guh. ‘gak ada menarik-menariknya’, dan itu adalah kelebihan. Dan satu hal terberat lu adalah merubah jalan pikiran mereka (cewe-cewe) biar berfikir kayak gua, “gak perlu menarik untuk mempesona”. Lu udah sempurna dengan kekurangan. Percaya sama gua, gua jujur. Gak pura-pura muji, ataupun pura-pura nghina.
Bahasan gua cuma sampe disitu, takut lu besar kepala kalo dipuji terus.
Oiya, by the way.. lu masih inget gak waktu di Aula Sekolahan.. gua pelorotin celana lu sampe cancut-cangcutnya? Didepan anak kelas 1 (sedang kita alumni). Pantat lu item banget ih najis, untung cangcutnya nyangkut di titit, jadi cuma bulu-bulu rada keriting yang nampak berantakan nyelip-nyelip. Mereka tutup mata, dari jarak 1 meter samping kanan, tapi telat. Gua yakin selama 2 detik mereka menikmati gosongnya pantat lu, Guh. Sampai akhirnya pura-pura nutup mata dan bilang “saya gak liat apa-apa kok, kaak!”. Untuk masalah berbohong demi kebaikan, mereka sudah jago. Jadi tenang aja, mereka bisa jaga rahasia. Se-enggaknya berita buriknya pantat lu gak tersebar di depan mata.
Terselubung.
Kemarin kelas 2 pada nanyain pantat buriklu bener atau enggak. Gua Cuma ketawa, rahasia lu aman.
Udah panjang nih guh, cuma nulis buat lu masa harus 2 lembar? Malesin banget. Udah, ya! Walaupun gua gak pernah bangga kenal sama orang kayak lu, tapi punya kawan kayak lu itu asik. Itu aja.. gak usah Ge Er, gak guna juga.
Semoga menghindar dari api Neraka, itu aja. Rajin-rajin lari pagi, biar gesit.

0 komentar:

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger