@Shitlicious


Who's @shitlicious

Berawal dari temen twitter yang ngeretweet @shitlicious tentang masalah percintaan, lalu gue coba untuk ngefollow akun ini (@shitlicious) karena merasa interest. Pada awalnya, gue yakin masalah percintaan gue bakal sedikit kebantu, tapi ternyata ini jebakan. '@shitlicious' yang gue pikir diambil dari kata 'SILIT is DELICIOUS' (maaf) yang artinya 'SILIT itu LEZAT'(maaf lagi), ternyata cuma akun dari mahasiswa bego yang gak lulus-lulus (maaf, jujur). Dan ini adalah faktor yang gue takutin malah bakal memperpanjang daftar semester gue untuk dapetin S1. "Sorry guys, I am your unfollower". (keteken tombol unfollow secara gak sengaja).

Beberapa minggu kemudian, setelah hilangnya '@shitlicious' dari hidup gue, gue kayak gak kehilangan sesuatu, yang menandakan emang gak interest juga buat difollow, ditandai dengan Matahari yang tetep terbit dari timur dan ibadah shubuh yang masih langka gue jalanin.

Siangnya, setelah gue udah lupa, kemudian muncul lagilah itu akun dari retweetan beberapa temen, kali ini tweet tentang masalah yang rada rel-igi-us (bokep). Pandangan gue sebelumnyapun kembali lagi, jangan-jangan ini beneran akun otak mesum sebagai referensi khayalan laki-laki dikala malam. There's no knowing kalo gak dicoba? Akhirnya gue follow lagi, Maklumlaaah, 60% otak laki-laki berisi sperma. So, be no wonder.

Persamaan dan pertidaksamaan

Nasib gue sama 'Alit' (nama panggilan @shitlicious) gak jauh beda, kalo dia gak lulus-lulus entah dari berapa windu yang lalu, gue baru akaaan.. begitu. Hanya saja dia lebih dulu terlahir bodoh barulah gue, kalo sedikit boleh curhat (kalo boleh, itu juga!); "di selama 4 semester ini gue gak pernah dapet nilai 'D' (gak mau sombong), 1 mata kuliah (PKN) dapet nilai 'A', fisika dapet 'B', 3 mata kuliah lain dapet 'C' , dan 10 mata kuliah dapet 'E'!". Okey, itu cuma curhat sedikit, gak perlu terkesima sama kepinteran gue. Gak perlu. Simpen dalem hati aja kalo mau muji".

Itu (paragraph di atas) kalo ngomongin masalah persamaan, tapi kalo masalah wajah.. (maaf, gak boleh sombong), seenggaknya ada yang bilang gue 'Ganteng', Dit. Maaf banget kalo ngelukain perasaanlu, bukan gue mau pamer, cuma kasih tau ajaaa... sedikiiit.
Let we see the proof!





 

You are a Writer?

Nyari-nyari buku lu yang Shitlicious itu susah, ya?!, di Gramed deket rumah gak ada, temen-temen gue juga pada gak punya, padahal lebih enakan minjem loh daripada beli. Tapi tapi tapi, menanggapi tulisan/postingan bloglu kemarin yang berisi tentang 'jadi penulis itu gak gampang', Itu bener-bener nginspirasi gue banget, sumpah!. Kalo jadi penulis prosesnya sesulit itu, cita-cita gue jadi penulis mending dikubur aja deh dalem-dalem, susah!. Biarlah gak terkenal, biarlah gak kaya, biarlah biarlah biarlah, jadi terkenal dan kaya bakal mendekatkan seseorang jadi sombong (biasanya). Kalo boleh gue curhat lagi (kalo boleh itu jugaa!); "gue udah bahagia jadi blogger gak penting dimana gue masih bebas ngapa-ngapain, bebas nulisin apa aja tanpa ada deadline dan paksaan dalam segala bentuk, bebas jadi diri gue sendiri".

Mungkin segitu aja ungkapan hati gue malem ini.

Tetep rendah hati ya, Lit.


Disini, gue bukan nulis sebagai penggemarlu, ya!. Habiiis, berat banget rasanya buat ngakuin itu!. ahaha... gak ganteng sih lu nyaaa!

5 komentar:

Rachmat Fudholy

haha
iya-iya lo ganteng, pinter, mempesona dan penuh kehangatan

kalo mau jadi penulis, nanya noh sama bang ASA MULCHIAS.
dijamin puas

Daman kadar

iya, nanti gue nanya sama Bang Asa. kalo udah tepat waktunya.

Rachmat Fudholy

pas lo udah tobat???
hahaha

shitlicious

*jleb*
*jleb*
*jleb*

Daman kadar

ahahaha... akhirnya nongol juga, gue pikir gak dibaca :D

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger