Antara Instal dan Recover



    Akhir-akhir ini komputer kantor pada penyakitan, gampang banget tertular virus yang nyebar cepet lewat flashdisk, Lan, juga Memory Card. Masing-masing komputer jadi lemot, yang membuat beberapa temen jadi seneng, seneng punya alesan kerjaan nggak selesai, seneng nungguin loading sambil tidur-tiduran, dan seneng dikasihani karena komputer-komputer kami cacat. Terutama, gue.

    Sebenernya gue hobby banget kerja, dalam kurung 'kerjain yang bukan kerjaan'. Misalnya; ngenet, ngechat, ngegame, ngebokep, dan nge-nge yang lainnya. Tapi, nggak semua Bos suka ngebiarin anak buahnya hidup bahagia. Dalam kurung, 'Bos gue' (tidak boleh dibayangkan namanya).

    Berhubung komputer kantor gue cacat mental, yang sepertinya harus dirukiyah atau lebih baik dibakar aja, maka selama proses instal ulang, gue gunain laptop-gue untuk kerja.

***

    Proses instal ulang pun gue jalanin...

    Selama hari ini (senin pahing), dari pagi sampe sore, gue baru install OS-nya. Driver monitor dan mentahan software-software yang harus gue pake nggak tau kemana, dicari-cari cuma ketemu beberapa, sampe esok dan esoknya. Jadi, selama 1 minggu ini gue kerja pake laptop.

    Hingga suatu pagi yang berbahagia... (senin lagi)

    OS laptop gue minta aktifasi, minta penjelasan; 'kenapa gue pake yang bajakan', minta dibakar atau lebih baik-- diperkosa dahulu, baru dibakar. Jadilah gue gak bisa kerja gara-gara komputer-komputer ini. Senang sih sebenernya, ada alesan nunda kerjaan!, tapi kali ini gak begitu seneng, karena Deadline dijatuhkan hari selasa, pagi.

    Akhirnya gue buru-buru ngakalin ini laptop lebih dulu, install ulang dari awal, dan masukin Drivernya di under bios.

    5 Jam Loading... Nggak kelar-kelar. Mulai bingung, gak biasanya kayak gini. Gue tungguin lagi, 1 jam lagi, kalo belom kelar juga bakal gue monon ini laptop.

    1 Jam kemudian...

    Belom kelar juga!, gue udah siap-siap buka celana dan berbuat asusila. Namun, niat suci gue gagal. Secara prihatin, atasan gue (sebut saja namanya; 'tidak boleh disebut') mendekat dan bertanya "Kok loading terus, Man?", dia heran, "Emang lagi ngapain sih itu?", logat jawa yang kental bikin suasana kayak di Warteg.

    "Lagi install ulang, Drivernya lagi jalan, tapi entah kenapa loadingnya nggak kelar-kelar", nada bicara gue seperti pakar telematika yang profesional.

    "Emang kenapa di install ulang?" pertanyaan yang udah gue tebak bakal keluar.

    "OSnya bajakan, minta aktifasi kode, tapi pas dimasukin kodenya, gak mau terus".

    "Kenapa yang dimasukin CD Drivernya?!", alisnya mengerinyut, entah ini pertanyaan atau ejekan.

    "Lah emang kenapa, kan lagi install ulang?", mulut gue mangap, penuh pertanyaan dan teka-teki.

    Dia pun lantas pergi meninggalkan pertanyaan-gue yang hanya dijawab dengan angkat bahu. JAWABAN MACAM APA ITU!!?

***

    Kejutan dari Tuhan...

    Akhirnya gara-gara loading gak kelar-kelar yang mungkin aja kalo ditungguin bakal makan waktu sampe hari kiamat, laptop ini gue matiin paksa dengan neken kemaluannya (|) <-- (ceritanya tombol power) 6 detik, lalu masukin CD OSnya, dan proses install ulangpun berjalan seperti biasa, seperti yang Syahrini harapkan.

    Alhamdulillaaah yah... Proses instal berjalan sukses lancar jaya. Tapi, ada yang aneh dengan data (D:\). Kok rapih ya?, gak ada folder apa-apa?.

    Guepun lari sesegukan ke Toilet, nahan rasa kaget luar biasa yang gak bisa dibendung di dalem hati, satu kejutan dari Tuhan yang-demi-Tuhan; 'SURPRISE banget'.

    'DATA GUE ILANG SEMUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!'

***

    (@toilet). Pengen nangis tapi malu sama kaca, pengen teriak tapi takut ada yang denger, pengen ketawa keras-keras tapi gue tau; akhirnya bakal nangis sesegukan.

    Kesel campur-campur, bingung mau ngapain, gue keluar toilet dan ambil rokok lalu nenangin diri dulu di luar, ngemprul asep rokok yang cuma bikin bego; Hidup segan, mati takut neraka!.

    Data-data project sampingan gue, Foto-foto gue, foto-foto titipan temen, film-biru gue, film-film-biru titipan temen, semuanya ilang tak tersisahhhhh!. Ditambah kerjaan-satu-minggu gue yang deadlinenya besok, yang besok harus dibawa ke Proyek, yang proyek udah nunggu-nunggu dari kemarin-kemarin, yang kemarin-kemarin udah dikejar-kejar. yang dikejar-kejar adalah gue, yang gue adalah orang yang ngilangin data penting itu atas nama Perusahaan. Puji Tuhan atas segala nikmatnya.

    'Selalu ada hikmah dibalik setiap peristiwa', gue yakin quote ini mutlak benar. Di kejadian ini, hikmahnya adalah 'gue gak bakal boleh tidur, harus bergaya professional yang pastinya gue gak sanggup kejar semaleman, dan dimana gue bakal jatuh sakit, dan Dokter akan mendapatkan uang dari gue berobat'. Itulah hikmah yang nyata.

    Proses menyalahkan diri sendiri dari penyesalan masih berlangsung, menyalahkan orang lain pun sesekali, menyalahkan Tuhan... nggak berani!. Kepanikan muka gue pun mendapat sorotan iba dari temen-temen kantor yang dalem hati pasti pada nahan ketawa; Ahahahaahahaha, bego banget ini anak. MampussssssssssSSS!!!!, pastinya dalam versi lain hati mereka.

    "Ya Tuhan, berikanlah hamba petunjuk, sungguh ini adalah hal yang kecil untukMu Tuhan, dan hamba hanya meminta jalan keluar yang kecil-kecil ini". Gumaman doa gue emang berantakan, tapi pasti Tuhan tau maksud dari ketidak-jelasan dan mengerti dalam-dalam permohonan gue.

    Bener!.

    Mas Indra-pun dateng dan nawarin gue untuk mencoba sebuah Software 'Recover My Files' yang sebelumnya pernah dia pakai untuk membalikkan data yang hilang, dan berhasil. Gue pun akhirnya minta, lalu mengikuti semua langkah-langkah yang diajarin, semaleman suntuk sampe nginep di kosannya.

    Jam 03.00 dini hari. Proses Recover selesai, sebagian data yang hilang kembali lagi, tapi sayang.. banyak file yang corrupt dan gak bisa dibenerin lagi, ini mengharuskan gue ngulang 50% kerjaan yang udah selesai.

    Beruntung, deadline hari selasa diundur 3 hari. Itu setelah gue ngemis-ngemis sama si Bos dan si Bos berbaik hati bilang ke Kontraktornya; Anak buah saya bego, Pak. Ngilangin semua data! Mohon dimaafkaan!.

***

    Virus Monyet!

    Gak cuma sampai disitu, komputer Evi juga ngehang karena virus, dia minta gue untuk nginstallin komputernya. Mungkin menurut dia, gue udah berpengalaman makan asam garam instal-instalan dan gak mungkin ngelakuin kesalahan yang sama.

    Komputer Evi cacatnya parah kayak tuannya, udah lemot, ditambah gak bisa ngcopy file yang membuat dia harus open and save as setiap mau menduplikat. Gue pun iba dan kesian sama ini anak, jadilah gue bantuin sepenuh hati dengan sedikit mengharap imbalan. (sedikit!)

    Evi nyiap-nyiapin Software dan OS yang bakal dipake, juga gak lupa mindahin semua data yang ada di C:/ untuk dipindah ke D:/, ditempat yang akan aman dari installan. Gue-pun ngerjain ini komputer... Dimulai dari loading dan masuk ke Bios. Ada 2 partisi di komputer Evi, dan seperti yang gue lihat kemarin saat Mas Indra menginstal ulang laptopnya, Mas Indra mendelete partisi :C/ barulah lakukan instal. Gue-pun ngelakuin yang sama percis, gak ditambah-tambahin gak dikurang-kurangin.

    Proses Instal pun selesai, berjalan cepat tanpa hambatan. Gue bersyukur, sebelum akhirnya ngeliat bahwa semua data C:/ yang gue delete, pindah ke data D:/, dan semua data file yang sebelumnya ada di D:/ pergi entah kemana!

    "MONYEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEET!!!"

    Data di D:/ hilang tanpa jejak, guepun panik ser-seran, langsung instal 'Receovery My Files' lalu mencari semua data yang hilang...

    Tapi Tuhan berkata lain... DATA EVI LENYAP, menyisakan file-file usang yang nggak kepake.

    ...

    Rasa bersalah gue berkecamuk, sabtu dan minggu ketika waktunya liburpun gue sempetin dateng ke kantor untuk mengotak-atik komputer Evi, namun nihil. Tuhan tetap tidak mau merubah nasib komputer hambanya yang sedang berusaha. Dan inilah takdir sebener-benernya takdir. File yang mati tidak bisa hidup lagi.

    Karena datanya hilang semua, Evi ngulang lagi semua berkas admin dari nol. Perasaan bersalah gue selalu nghantuin dikala pengen makan, jadi gak enak makan, bikin nggak enak tidur dan nggak enak berangkat kerja. Tapi gue inget sebuah pepatah basi; "Di balik setiap peristiwa, terselip hikmah yang mendalam", dan gue gak nemuin hikmahnya sama sekali. Mungkin hikmahnya biar gue nulis ini semua jadi kenang-kenangan tentang Virus Monyet yang bisa nyerang siapa aja.

    Kehilangan data itu kayak kehilangan waktu, apa yang pernah kita buat harus diulang dan itu sungguh malesin. Satu pesen yang harusnya gue ikutin dari awal; "Backup semua data terlebih dahulu sebelum instal, apapun alesannya. Karena lebih baik punya dua daripada kehilangan semuanya!".

   

2 komentar:

Rachmat Fudholy

aduh kasiannya...
hahahaha
kapan nih man?
pasti waktu gue belon dateng

Daman kadar

iya, waktu gue masih unyuuu

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger