Romantic Dinner?


11:30pm, 14 Februari 2012. 

Malam ini, sepulangnya dari EX Plaza. Makan malam gratis yang bisa dibilang 'gagal romantis'.


Asal-muasal makan gratis ini bersumber dari kuis yang diadain oleh PHD 500600, hadiah utamanya 'makan malem romantis di JW marriot', hadiah keduannya dapet tiket+makan malem di Priemer XXI EX Plaza, sedang hadiah ketiganya dapet tiket nonton XXI untuk semua peserta. Berdasarkan fengsui bulan februari yang menunjukan keuangan nggak bersahabat, akhirnya gue dan Pesek musutin buat ikutan, siapa tau menang, sehingga menghemat pengeluaran 'ngedate'. *Tips buat pasangan kurang modal lainnya*.

Ide pertamanya, Gue sama si Pesek bikin video yang bisa dibilang amatir banget. Konsep dipikirin sampe berantem-berantem, sampe keluar air mata, sampe ngambek-ngambekan dan hampir pengen putus. Astagabiawak!

Walaupun perjuangannya sedih banget, tetep aja hasil videonya nggak bisa mirip drama korea yang bikin nimba air mata. Video ini berdurasi kurang dari 5 menit, soalnya mau pas-pasin sama lagunya. Lagunya sendiri gue ambil dari OST film Suckseed yang masih terngiang-ngiang setelah nonton di Blitz MOI jam 11 malem tahun lalu (padahal moi tutup jam 9, -alhasil keluar teater udah kayak MMP (Mall Makam Pahlawan)). ---Oiya, Maaf tentang lagu ini, gue sendiri nggak begitu ngerti, jangankan lirik lagunya, judulnya pun gue nggak tau, soalnya pakai bahasa thailand (kalo nggak salah), tapi apapun liriknya, naluri kewanitaan gue mengatakan; ini lagu romantis (sedih-sedih gitu soalnya).

Buat yang penasaran (ya walaupun nggak penasaran juga, penasaran-penasaranin aja biar gue nggak sakit hati), ini dia videonya yang gue upload di Youtube;



Setelah upload videonya, gue pun baca lagi aturan main kuis Love In You ini, dan.... alhamdulillah bangetlah, pokoknya sesuatuuuuuuuuuuu. Ternyata yang dilombain itu bukan video, melainkan kontes foto dengan tema Love In You.

 Asssssseeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeem!!!!

Waktu terakhir buat lomba foto ini nggak lebih dari 1 jam lagi bakal ditutup, ada dua pilihan antara 'yaudahlah gausah ikut' dan 'udah sejauh ini, masa gak ikutan?'. Setelah berunding 15 menit, debat lagi sama si pesek, akhirnya tinggal 45 menit lagi. Okedeh, ikutan, edit foto seadanya dan serahin semua kepada Yang Maha Kuasa.

Buat yang penasaran (ya walaupun nggak penasaran juga, penasaran-penasaranin aja biar gue gak sakit hati, lagi), ini dia fotonya yang gue upload di Wall Post PHD;

Take; Zack Buster
13 Februari.

Udah nggak begitu mikirin masalah menang atau nggak menang, gue ngejalanin aktifitas seperti biasa; kerja dengan malas, ketawa dengan rajin. Nggak ada yang lebih nikmat daripada itu. Sampai ketika jam makan siang, si Pesek nelpon;

 "Yang, kamu menang PHD, tau! Coba deh, cek facebook!"

 Yang ini bener-bener ngeselin, udah tau internet di kantor diputus gara-gara si Bos yang nggak suka anak buahnya internetan. ----*Apa? lu mau ngatain Bosgue apa? Ndeso??? Yaiyalaaaaaaaaaaaaaaaaah! Hari gene nggak internetan? NnnnnnnDESOOOOOOO!!!!*

Ya walaupun punya mBos nDeso, semua harus disyukuri, ya walaupun sulit untuk bersyukur dalam hal kayak gini. Berserah diri aja lah, semoga di Syurga ada internet.



14 Februari.

Pagi ini. Setelah semalem email-emailan sama admin PHD, akhirnya gue dikirimin voucher nonton+makan malam di Priemer XXI EX Plaza Indonesia, untuk jam 6:30pm.
 Jadi galau pagi-pagi. Mau masuk kerja atau nggak. Soalnya kalau masuk kerja, takut nggak keburu untuk dateng. Karena jam keluar kantor pukul 06.00 sore. Tapi karena mental karyawan yang sangat rajin dan taat beribadah, gue nggak mudah terhasut oleh bujukan Setan untuk membolos kerja, sehingga berniat untuk kerja dulu, barulah ke EX Plaza. *Siap-siap berangkat*

Nggak lama kemudian, ada sms dari Jin yang lebih hebat lagi hasutannya daripada sekedar Setan biasa, dialah si Pesek, pacar gue yang paling ngangenin idungnya. Ternyata dia nggak masuk kerja untuk pergi kesalon dan prepare buat acara nanti malem.  

"aku ingin tampil cantik malem ini, takut nggak keburu kalau kerja dulu" kata dia di sms. 

Siapa sih cowok yang tega sama cewek yang udah siap-siap dan interest banget untuk kencan sama cowoknya, tapi cowoknya sendiri enak-enakan kerja? Pasti nggak ada.

Finally, gue bolos kerja. Demi cinta.


Jam 03:00 Sore

Setelah pulang dari salon sejak jam 12 siang, si Pesek SMS;
"Ah, aku bingung mau pake baju apa!"

Dengan cekikikan, gue bales cepet;
"Rasaaaaaiiinnnn!!!!"

Dia nggak bales lagi, mungkin udah nemuin baju yang cocok, atau udah frustasi mau pake baju atau nggak. Tapi itu nggak perlu dipusingin, nggak lama dari itu, gue pun mandi dengan bersih biar jeleknya luntur dan nggak begitu mencolok. Tentu saja, ke kamar mandi bawa kaca buat cukur jenggot sama kumis biar nggak disangka Om-om jalan sama ABG. Dan setelah merasa sudah sedikit agak lumayan kira-kira gantengan dikiiiiit, gue pun keluar kamar mandi, dan berdiri di depan lemari baju 2 pintu yang kebuka semua.

Assem!!! Sekarang gue yang bingung mau pake baju apaan!!!





Jam 04:30 sore

Gue sampe rumahnya si Pesek buat jemput dia. Ternyata dia masih di kamar, masih dandan, kayaknya. Gue telepon ke HPnya, lagi nggak aktif. Akhirnya nunggu di ruang tamu dengan tenang.

2 menit menjelang, dia keluar dengan muka bingung;
"Aku pake baju yang mana yaaaaaaaaaaaaaaaaaa bingung?". 

 Ya Tuhan penguasa butik seluruh dunia, 2 jam lebih masih belom dapet inspirasi pake baju apa? Apa semua cewek kayak begini ya? Ini baru masalah baju, belom lagi dandannya, pake bedak, pake sipat mata, pake lipstik, bedakan lagi, eye liner lagi, lipstikan lagi. Kayaknya besok baru berangkat!

Tapi gue sadar, kesabaran cowok diuji saat nungguin ceweknya dandan. Siapapun cowok yang bisa ngelewatin itu, berarti dia calon suami yang baik.

Selesai juga part dandannya, gue dan Pesekpun jegat supir pribadinya di depan Gang. Bluebird!

Jakarta, jam pulang kantor, gak pernah aja sepi. Cuma dari Cakung ke Thamrin sampe nghabisin waktu 1:30 (satu setengah jam), untunglah masih belum telat dari kesepakatan bersama admin PHDnya. Ini pertama kalinya gue sama si pesek ke EX Plaza, jadinya masih bingung jalan-jalannya. Maklumlah, untuk temen-temen gue dan gue sendiri, Mall itu cuma tempat buat nonton dan kumpul-kumpul makan kalo lagi pengen jalan, selebihnya, kita lebih prefer ke Tanah Abang atau Pasar Uler kalo mau beli baju atau sepatu. Maklum lah, anggota IRMAT (Ikatan Remaja Hemat).

Sampai di depan XXI, gue telepon admin PHDnya, dan akhirnya ketemu. Namanya 'Sofyan', kayaknya sih masih muda gitu, jadi gue manggilnya 'Sofyan-sofyan aja'. Si Sofyan kayaknya juga masih jomblo, soalnya dia mau aja ngerjain tugasnya sendiri tanpa didampingi pacar. Ini tanggal 14 februari, dan biasanya semua pacar minta ngedate, atau minimal diapelin ke rumahnya.

Tepat 12 menit sebelum waktu yang dijanjikan, Sofyan menjelaskan, ternyata filmnya akan mulai 1.30 (satu setengah jam) lagi. Dan gue adalah pasangan tercepat yang datang. Selamat. Dan Sofyan mempersilahkan kami kalau mau jalan-jalan dulu.

Akhirnya kita jalan-jalan, menuju jalan yang lurus sampe mentok, lalu balik lagi, bukan karena takut nyasar atau apa, ini emang trik biar gak kehilangan lokasi. Ya... takut nyasar juga sih, jadinya mending balik lagi dan stay aja di dalem XXI biar nggak kayak tuyul ilang.

07:45 malam

Gerbang teater 1 udah dibuka. Sofyan meminta gue dan pesek, juga Rizki dan pacarnya (salah seorang pemenang lainnya) untuk foto-foto sebentar sebagai dokumentasi di PHD.

Setelah selesai, kami pun masuk.

Di Ruangan bioskop yang rada asing buat orang terlanjur norak kayak gue, gue jadi bingung. Ini kok yang nonton pada tiduran? Pada selimutan, dan kayak orang mau tidur. ---Gue pun harus ikutan biar nggak keliatan orang baru. Tapi masalahnya, bagaimana nih kursinya biar telentang???

Gue nghadap ke Sofa-si-Pesek yang dipisahin sebuah meja kecil dari sofa gue, dia juga cengar-cengir yang tandanya;
  ....... ('aku juga nggak tau cara nidurin sofanya, Yang!'.)

Oke, cara berikutnya adalah; -amati gerakan orang lain yang menggerakan sofanya, siapa tau bakal ketauan. -----Tapi kayaknya percuma, dari tadi gue liatin, mereka udah pada asik tiduran, nggak ada yang baru mulai begini. Cara terakhir ya memang.......... Berdoa;
 "Ya Tuhan, tunjukanlah cara menidurkan sofa ini ya Tuhan!" Aaamin.

Ajaib. Akhirnya gue ngeliat sebuah gagang besi kecil di samping paha kanan, dan saat gue dorong..............."trektektek!" ternyata gak ada gerakan apa-apa. Soalnya bukan di dorong, tapi ditarik. Akhirnyaaaaaaaa...... zaman peradaban norak gue berakhir.



Baru 3 menit nonton, Sofyan nelepon gue;
"Hallo, Mas, bisa keluar dulu nggak? Kita narsis-narsisan duluuuuuu"

"Oke deh". Akhirnya gue keluar, tapiiiiiii kayaknya ada yang janggal. ---Oiya, si Pesek ketinggalan di dalem!.

Setelah gue dan si pesek keluar, ternyata kita disuruh buat video dokumentasi tentang kesan dan kesannya, tentang malam ini, tentang harapan hubungan kita kedepannya.



Gue memulai duluan dengan rekaman video seperti ini;
"Terimakasih PHD, untuk nonton dan makan gratis di Priemer XXI-nyaaaaa, bla..bla..bla...". ya walaupun kesannya hadiah banget, tapi untungnya si Pesek yang bikin video agak bagusan. Dia berkata di rekaman selanjutnya;

"Semoga hubungan kita lancar, makin dewasa, dan makin sayang bla.. bla... blaaa....". Si pesek ngomongnya lancar banget, kayak artis sinetron lagi di Shoot. Sedang gue, mencoba profesional dengan berperan sebagai figuran dan mengucap 'Aaamin' di setiap ujung kata-kata-doanya. Kompak!

Setelah selesai shoot video-nya, kita pun dipersilahkan lagi oleh Sofyan untuk masuk dan menikmati suguhan darinya. Tapi sebelum masuk lagi, gue sempetin nanya sama dia biar nggak norak-norak amat nanti di dalem.
 "Yan, Kok itu mejanya kecil banget ya? gak muat 2 piring. Terus, selimutnya ngambil dimana sih?"

Dia cengar-cengir, "Udah nikmatin ajaaaa, gue juga nggak pernah masuk, jadi nggak tau di dalem kayak apaan"

"Hah, seriusan?" Gue nanya lagi, dengan sedikit nggak enak. Masa’ dia yang adain, dia yang nggak pernah ngerasain. "Yaudah, masuk aja, kan ada 2 tiket lagi yang kosong dari pemenang yang nggak dateng?", Gue ngelanjutin.

"Udah gapapa, orangnya masih di Jalan katanya. --Nikmatin aja, nanti makanannya gue kirim ke dalem.". Senyum ramah ini buat gue makin nggak tega.

Itulah obrolan terakhir gue sama Sofyan, karena setelah film selesai, kita nggak ketemu lagi. Dan satu yang pasti; 'Gue pikir film di malem valentine itu romantis semua, tapi apa? HYWIRE itu nggak recomended banget deh, lebih romantis film Putri Yang Tertukar atau Pocong Mandi Basah, deh. Suer!

Akhirnya gue dan pesek pun pulang, menyisakan pertanyaan yang begitu dalem. Itu film ceritanya apaan ya? nggak jelas banget. Hingga sesampainya di Lobby, orang-orang yang nunggu jemputan banyak banget, bule-bule yang sok-sokan nunggu Taxi padahal Tepe-tepe itu juga sama, nunggu taxi yang limit banget kalo jam segini. Akhirnya gue dan pesek pun keluar, ke depan jalan, untuk jegat supir pribadinya lagi. Bluebird!

Sudah masuk Taxi. Gue masih sadar kalo hari ini, tanggal ini, tempat, dan momennya udah tepat banget buat ngebahas hubungan lalu romantis-romatisan. Tapi-tapi-tapiiiiiii, Yaelaaah, malesin banget! Gimana mau ngomong romantis? sepanjang jalan si pesek nanya-nanyain film melulu;  

 ”Yang, itu filmnya, ceritanya gimana sih? aku gak ngerti! Yang, itu filmnya, ceritanya gimana sih? aku gak ngerti!.........................”

And then... sepanjang perjalanan dari Thamrin sampai Cakung, dari turun Taxi sampai masuk rumah, dan sampai gue pengen pulang PUN. Kita masih ngebahas ‘film apakah HYWIRE itu?’



Finaly, Romantis itu nggak bisa dipaksain, romantis itu susah banget untuk direncanain, romantis itu hal yang membingungkan, romantis itu apaan sih? Susah banget untuk dijelasin! Romantis itu bikin gue gak tau mau ngapain biar bisa disebut romantis. Buat gue (menurut gue), dan setau gue, orang-orang-romantis itu adalah mereka yang suka bikin puisi-puisi atau lagu cinta, sedang gue? Bikin puisi aja selalu berujung kayak curhatan, yang baca dan yang tersentuh adalah gue sendiri. Yang lain pasti nyinyir-nyinyir biadab. Lagian, gue juga nggak tau format puisi yang bener itu kayak apaan, dan penyair favorite gue adalah....

LIMBAD!

Jelas, dari muka itu orang, dia pasti romantis banget.















Malem ini, malem dimana hari ini akan berakhir diganti hari baru, gue cuma pingin bilang ke si pesek;
“Romantisme nggak pernah dateng dari sudut pandang orang lain. Dalam hubungan ini, hanya kita yang tau bagaimana untuk merasa romantis, dan kadang memang datang di saat yang nggak pernah direncanain. Apa kita pernah berencana untuk saling jatuh cinta? Itu dia jawabannya, Sayang. Romantis adalah rasa dimana kita bener-bener dianugrahi, untuk sebuah cinta yang tanpa rencana.”


14 Februari 2012,
sudah hampir selesai.
Mari tidur, untuk terbangun pagi nanti,

untuk jatuh cinta lagi.



2 komentar:

iffa dienyah

cie mamang :D
keren cerita :p

aizurikimaru

wkwkwkwk ngakak gw man.. goood :D

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger