PKL Oh PKL

Apa ada yang nggak tau apa itu PKL?

Baiklah, gue definisiin dulu sebentar:
"PKL atau singkatan dari Praktek Kerja Lapangan adalah Praktek Kerja Lapangan". Singkat, padat, jelas.

Udah 6 tahun berlalu, udah 6 perusahaan yang pernah gue kerjain. Tapi tetep aja, "Inget masa PKL adalah inget seberapa menderitanya gue waktu dulu". Bukan gue seorang sih sebenernya, seluruh anak sekelas juga punya nasib yang sama atau bahkan lebih nista dari gue.


Dulu, waktu jamannya anak-anak TGB (Teknik Gambar Bangunan) di-PKL-in, penyalurannya asal-asalan (tidak sesuai jurusan). Ada yang jadi tukang ngukur jalanan kayak gue, ada yang jadi tukang jual lampu, sampe ada yang jadi tukang ngemur (masukin mur) dan lebih parahnya... ada yang jadi tukang las!. Mungkin ini yang dianggap lebih baik oleh kepala Jurusan daripada...... "nganggur!".

Awal gue jadi tukang ngurkurin jalan

Sebut saja 'PT. Kiranamas Adhya Sarana' (Nama tidak disamarkan);

Setelah sebulan nganggur dulu karena nggak ada lapangan kerja buat anak PKL-an, akhirnya gue PKL juga. Pertamanya emang seneng, karena dalam gambaran gue dulu, --> seseorang yang udah kerja itu keren, bisa punya duit sendiri dan bisa punya pacar banyak karena duitnya banyak! Selaras dengan prinsip cewe cakep yang selalu ngomong;

"....Karena ganteng aja nggak cukup!".

Bener, ganteng adalah pemanfaatan kesenangan yang dirasa pada saat awal pacaran. Semua cewe pasti ingin punya cowo ganteng, tapi selebihnya... semua cewe pasti ingin dijajanin.

Back to topic; Interview test pun dimulai dan hampir selesai, gue tinggal nunggu omongan terakhir yang bakal bilang; "Okey, kamu akan kita beri upah 500ribu yaa (misal), dan akan mulai kerja bla..bla..bla....". Tapi nggak ada omongan tentang gaji, sampe akhirnya si Yang-Interview bilang "Oke, udah jelas? ada yang mau ditanya lagi?"

Merasa kurang jelas, akhirnya gue beraniin diri untuk nekat nanya "Terus saya nggak dapet duit jajan ya pak?"

Mukanya dibego-begoin dan ngomong "Loh, disini kan kamu dikirim buat belajar, kata guru kamu. Kita terima aja tuh harusnya udah syukur, ilmu itu mahal".

*Mahal tai kucing! Ini pasti gara-gara si X (guru PKL) yang bilang gue dikirm buat belajar, bukan buat kerja. Kampret! Udah jelas-jelas kepanjangan PKL itu Praktek Kerja Lapangan, bukan Praktek Belajar Lapangan...* Dalem hati gue nggerutu panjang lebar, dan akhirnya cuma bisa pasang muka nahan nangis... "Ohhhh.. iya ya pak... T_T makasih ya paak!"  *MAKASIH BANGET!!!*

*MAMAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!*


Hari pertama jadi relawan proyek villa Gading Kirana - Cut Mutia Bekasi Barat, ternyata 'jauh lebih enak ngentit duit bayaran ketimbang kerja!'. Ya walaupun kerjaan gue cuma ngukurin panjang jalanan pake meteran, tapi untuk lahan kosong seluas 9 hektar ini, ngukurin patok-patok panas-panasan tanpa sunblock tanpa payung, tanpa topi, tanpa pohon-pohonan buat neduh tuh kayaknya bikin pengen bunuh diri. 3 tahun gue pensiun nggak main layangan biar punya kulit putih dan dapet cewe cakep, pengorbanan itu kayaknya bakal dirusak dalam 1 hari ini. "God, kok tega sih!"
But, life must go on, gue selalu inget lagunya Alter Bridge yang selalu bikin semangat dan punya nyali. I can do it! I can do it!

Yeah, I can do it! 8 jam kerja dengan sukses nghancurin pengorbanan gue selama 3 tahun.

GESENG SEMPURNA!!!


Pulang adalah kado istimewa untuk orang yang bekerja. Beginilah kalo kerja nggak didasarin atas kecintaan sama kerjaan, mungkin kerja jadi jablay adalah cita-cita gue kedepannya.

Sesampainya di rumah, gue cuma bisa menghela nafas dan jengkel selangit. "NGAPAIN SEKOLAH SI, KALO MAU JADI KULI DOANG MAH?!" gerutu gue di ruang tamu sekenceng-kencengnya, biar nyokap denger.

Nyokap yang lagi asik nonton tipi pun balik badan, dan tiba-tiba ngebentak "HEH, SIAPA KAMU!?"

"APA?!...." gue yang lagi murka pun balik nantang.

"........!!!" diem dia.

".............!!!!!!!" Tatap-tatapan, diem-dieman.

"Hoh! hihihi.. Mama kira, kamu maling! hihihi... Kok Item banget kamu kerja sehari aja, hihihi.......!?" mirip ketawa setan yang di TV-TV.

"Mama sih nggak tau aja! Aman kerjanya kayak ikan teri! Dipanggang doang!". Manja-anak-tunggalnya gue keluar, sambil nahan nangis.

"........" nyokap nggak berani nomong nahan cekikikan. Sedang guenya lagi ngebendung tanggul airmata.

"IYA! IKAN ASIN!!!!!"
gue pun banting pintu masuk kamar. Mukul-mukulin bantal.


Nangis sesegukan.




"Ahahaha... item! Gosong! Jelek!" Nyokap ngeledek-ngeledek kayak anak kecil di balik kamar.

" JEDUK!!!!!!!!"
Gue mukul lemari sebagai ancaman kalo nggak suka diledekin. "JEDUK!!!!  JEDUK!!!!  JEDUUK!!!!"

"AHAHAHAHAHAHAHAHAAAA!!!! KAYAK ANAK KECILLLL AJA KAMUU!!!! AHAHAHAHA....!!!!" Nyokap makin kesurupan.



"................. . . . . . . . . . ."
Makin sesegukan.




'Mungkin inilah jihad, membahagiakan orang tua dengan kesengsaraan anaknya' pikir gue sambil nangis.

Punya nyokap yang masih kelotokan itu ngeselin banget, dia nggak bakal kasihan kalo kitanya kecapean. Semakin ngeluh gue di depan dia, semakin kegirangan dia kayak mbak-mbak warteg digodain. Mungkin menurutnya; 'lu tuh belom apa-apa udah ngeluh, gue aja udah apa-apa biasa aja tuh'. Emang bener sih mungkin menurut dia, tapi tetep aja.. 'sebuah perubahan yang besar itu nggak bisa diterima dengan cepet, apalagi perubahan hidup'. Dari pelajar, jadi kuli bangunan. Drastis!

Minggu ke 2, gue ikut pembetonan jalan di Cacing - Cakung Cilincing, lokasinya jauuuuh lebih najis daripada di Cut Mutia sana. Bayangin aja, dari rumah sampe ke lokasi harus naik 4 kali angkutan umum;
- 01 APB,
- 07 Metromini,
- 06 KWK,
- dan 1 lagi... jalan jauh ke kali dan... naik GETEK!. AMMMMMMMMPUUUUUN!!!

Kerjaan gue disini masih sama kayak kemarin-kemarin, ngukurin jalanan yang belom jadi sepanjang 1,2Km pake meteran, ngadepin debu-debu ketika mobil container lewat yang lebih mirip wedus gembel (saking banyaknya), juga pohon-pohon kering yang gabisa buat neduh, ditambah ga adanya cewe cakep yang melintas tanpa pake BH (kayak di luar negeri gitu), ini semua bikin hidup makin merana aja. 

Di sela makan siang, kayaknya gue pengen nyemplung aja di Kali biar ga ada yang nolong. juga pengen nabrakin diri mantek truk di tengah jalan, atau tiduran aja biar dilindes. Tapi itu semua bukan jalan keluar, kata pak ustad; orang yang matinya bunuh diri gabakal diterima di Surga ataupun di Neraka. Serem! Bahagia enggak, sengsara enggak! Gak jelas!.

But, life must go on (lagi). Walaupun ga begitu ngerti artinya, pokoknya go on! Dengan semangat pergi PKL dari rumah, jalan kaki, gue sering nikung ke warnet lalu internetan. Atau nikung ke rumah temen, numpang tidur sampe sore. Tapi itulah semangat, yang penting dari rumah ada niat kerja. Kalopun di jalan niatnya berubah, itu karena hidup memerlukan improvisasi biar lebih semangat.


Gaji pertama


Jumat ini, setelah seminggu full kerja di minggu ke-tiga, biasanya setelah jam pulang, gue nyamperin setiap atasan buat pamit pulang dan cium tangan (sumpah ini tolol banget setelah gue sadar sekarang (6 tahun dari masa ini)), nyamperin setiap atasan yang jumlahnya ada 4 orang di Proyek dengan lokasi yang beda-beda cuma buat pamit dan cium tangan. Mungkin kalo diambil garis lurus keliling rute pamitan gue, bisa ditarik garis sepanjang  2km. Iya, jam 5 jam pulangnya, urusan cium tangan baru selesai jam 6.30.

Raja terakhir rute cium tangan gue harus sampai ke Pak Heri, PM di sana. Dari jauh dia udah ngelambai-lambain tangannya ke gue dengan isyarat 'sini man, sini'. Gue pun makin ngebut jalannya sambil lari. Sesampenya disana, biasa, cium tangan dulu lalu pamit pulang, tapi kemudian ada yg aneh sama dia, "Tunggu man, sebentar" Dia ngerogoh pantat belakangnya dan ngeluarin dompet. *Wuih! Amazing, ngegosok pantat keluar dompet*, seraya berkata dan ngasih selembar uang;


"Nih Man buat kamu jajan".

Subhanallah! gue dapet 50ribu! masih baru, masih wangiiii! Haruuum tanpa lecek! Dengan hati berbunga-bunga gue bilang; "Terimakasih ya pak, terimakasih" 

Akhirnya guepun pulang dengan hati yang paling ceria, soundtracknya 'Ada apa dengan mu'-nya Peterpan yang lagi top banget dikala itu gue nyanyiin terus sampe rumah. Lalu sadar sendiri...

*Duit gocap tadi kok tinggal 20 ribu ya?*

Gue itung-itung, pengeluaran barusan;
- Naik getek,
- Minum mizon pas nunggu KWK,
- Naik KWK, beli pulsa 10 ribu,
- Naik Metromini,
- Naik APB,
- Beli pecel 3000,
- Sama ngasih pengemis 'dua ratus'.

Berbekal 20ribu rupiah, gue pun bilang ke nyokap, "Ma, Aman gajian"

"Hoh serius? Hebat kamu udah bisa nyari duit sendiri! Ini baru anak mama!"
Dengan wajah paling bahagianya seorang ibu ngeliat anaknya tumbuh sukses. "Mama dapet sedikit dong? Asyiiiiiik!"
"Iya lah, mama kan yang nyekolahin Aman dari kecil" degan ngerogoh kantong celana di samping kanan, gue pun ngeluarin duit  10 ribu, 2 lembar. "Ini, 10 ribu buat mama, 10 ribu buat nenek"

Nenek yang matanya suka ijo kalo ngedenger kata 10ribu pun keluar dari kamar dan langsung nadangin tangan kanannya ke atas; "Mana?" minta bagian.

Nyokap pun ngebagi hasil 2 lembar itu sorang 1. Dan gue nggak dapet bagian, tapi ada sisa 1800 di kantong belakang yang rada segen gue kasih ke mereka dalam bentuk recehan. seneng rasanya bisa ngasih orang tua duit hasil kerja keras gue sendiri, walaupun cuma bisa dibeliin pecel ayam (tanpa nasi), tapi nyokap sama nenek ngehargain banget duit 10 ribu itu. Dan mereka becanda-canda kecil yang bikin gue haru sampe sekarang; 

"Ini gaji Aman yang pertama ya? Simpen di lemari ah.. siapa tau berubah jadi 1 juta. Ahahaha...". Gue juga ikut ketawa dengan jengkel. Tapi sebenernya bersyukur banget atas sisa gaji 20 ribu ini.




"Tuhan selalu adil, sebuah kerja keras akan selalu dibayar dengan mahal. Mungkin bukan dibayar dengan apa yang kita harepin, tapi dengan apa yang menurutNya 'terbaik untuk kita'."

5 komentar:

Eka Sapendra

Salah tuh mang baru 5 tahun yang lalu kan kita PKL tahun 2007, Lulus tahun 2008

Daman kadar

oh iya maaf. 5 tahun :D thank you Ka. khilaf

Anonim

ngakak aja man.............. hahahaaa...
(ji_ambigus)

Fitriana Eka Puspa

wah PKL ya kak, saya malah lagi nyari tempat PKL kak :)

Unknown

Sama kak saya juga jurusan tgb mau pkl
tapi belum ada tempat pklnya dimana ya tempat buat pkl tgb ?

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger