di Busway, 27 Juni 2012

Masih di dalem Busway yang jauh dari kata 'n y a m a n'.

Ceritanya, pagi ini adalah hari kesekian kalinya gue berangkat kerja dengan pecutan nyokap "Man, cepetan! Mama terlambat nih kalo kamu mandinya lama!!!". Ya, untuk masalah mandi, gue lebih anggun dari sekedar cewek yang merawat diri. 30 menit setiap pagi, setiap berangkat kerja, jumlah waktu yang terlalu boros untuk cowok yang hasil mandinya 'dekil-dekil juga'. ---You know what?! 15 minutes at the first, I used to.... 'shake!'

"Man! CEPETAAAAAN!!!", ini adalah teriakan nyokap ke 5 kalinya di hari ini, tapi itu baru setengahnya, biasanya sampai 10 kali sampai akhirnya berangkat berdua ke kerjaan masing-masing.

Gue masih mandi dengan anggunnya, menikmati setap bulir sabun dan memandangi kaca. "How am i so beautyfull?", insprasi terbaik seorang anak manusia terkadang keluar saat telanjang. bulet, dan tanpa basa-basi. Kadang, gue berpikir bagaimana kalo bentuk badan gue tiba-tiba jadi perempuan? "What I have to do?". Okelah, cukup untuk memberi tahu, itulah sebabnya kenapa setiap pagi gue mandinya lama. Ini lah yang bujangan-bujangan sebut... ' I M A J I N A S I ".

Teriakan "Man! CEPETAAAAAN!!!" dari nyokap udah nggak kedengeran lagi, mungkin sudah sadar, bahwa anaknya ini udah kebal, dan terlalu perkasa untuk ditaklukan dengan kata-kata, sampe akhirnya motor gue digeber-geber dengan gak sabaran. "Brummmmm... Brummm... Brummmmm!!! BRUUUUUUUMMMMMMMMMM!!!

Dan akhirnya gue-pun selesai mandi dan lari keluar teras dengan kaget, 
"MANA MOTOR GUEEEE!!! .............NEEK! MOTOR AMAN KEMANA!!!??"

Mendengar teriakan gue, nenek pun nongol dengan perkasanya, "BERISIK!!! DIBAWA KABUR NOH SAMA EMAK LO!!!"

Tetangga-tetangga-samping-rumah-yang-rumahnya-emang-nempel-sama-rumah-gue, yang kebetulan lagi diluar pintu, dengan bahagianya ketawa-ketawa nyebelin. "Akakaka...Akekekeke...Mamanya Aman kabur yaaa bawa motor! "
"AKAakakakaka... Amannya ditinggalin yaaa! Akekekekekeke....!". Kepo abis.

Guepun langsung lari ke kamar, ambil handphone, lalu nelepon nyokap.  
"Maaaa! ANGKAT TELPONNYA MAAAA!!!!"

"tuuuuuut..... tuuuuuuut!"
Gak diangkat-angkat.

"tuuuuuuut..... tuuuuuuut!"
Sampe bete.


"tuuu--KENTUT!!!"
Sampe bete banget.


***

But, Life must go on. Ini lah kenapa 'sekarang' gue ada disini (Busway) ditemenin sama berpuluh-puluh orang dengan rutinitas sama, terpaksa semangat untuk berangkat kerja, menghadapi ngehenya jakarta macet dan poster-poster di jalan yang sedang memasuki masa kampanye 'wagub-cawagub Jakarta', slogan mereka selalu sama dari belasan tahun lalu, 'Mari kita benahi Jakarta', dan hasilnya selalu sama dari belasan tahun lalu, 'Jakarta nggak pernah benah'. Dan di dalem BUSWAY ini gue sadar, dengan cara gue naik motor yang lebih milih nghindarin macet karena motor bisa nyelap-nyelip, gue tuh egois, nyari enak sendiri ketika beribu-ribu orang lain desek-desekan di angkot. Pun sama halnya dengan mobil pribadi, itu egois banget.

Terus apa yang bisa kita lakuin untuk meringankan beban macetnya Jakarta?

Mungkin gue harus berangkat kerja lebih awal, dimana lalu lintas masih lenggang, daripada ikut memperberat macetnya Jakarta kayak sekarang ini (Numpuk di trafic jam). Mungkin satu jam lebih awal di kantor juga gak buruk-buruk amat, bisa digunain buat baca-baca, atau lebih realnya; bisa digunain untuk tidur lagi sebentar.

Apapun itu, walaupun selalu ada hikmah dibalik kata 'sial', kelakuan nyokap hari ini harus gue bales. Harus. Harus banget. Ya, karena gue adalah anak pedendam yang dilahirin dari rahim Ibu pedendam.

TUNGGU AJA PEMBALESAN GUWEH!!! (hati-hati aja, Ma!)

1 komentar:

siimutiara

wakakakakakkaka gilak endingnya sadis bener! :))

ah iyak gw belum pernah ke kantor naik busway selalu naik motor, semoga bisa berubah naik mobil tapi mobil sendiri :)) #egois

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger