Orang Males Nggak Harus Bodoh

Dear, Mercu Buana

Hallo, Mercu, lu manis banget hari ini. Mungkin ini pujian pertama untuk lu setelah 3 tahun lebih gue kuliah disini. Ya, 3 tahun lebih dimana gue anggep lu adalah neraka, neraka jahanam yang gue datengin tiap sabtu-minggu atau bahkan malem-malem kalo ada kelas, neraka terkutuk yang pernah gue sumpahin kebakaran dan akhirnya terwujud. Sumpah, gue nggak sadar kalo sumpah gue mujarab. So sorry...

Udah 3 Tahun lebih kuliah, dan gue masih terkurung di semester 2. Ya, gue emang suka pindah-pindah jurusan, buang-buang duit, sama buang-buang waktu. Kenapa? Karena begitulah. Bahkan beberapa orang ngasih penghargaan dengan nyebut gue sebagai 'golongan orang-orang yang merugi', tapi nggak apa-apa, kadang mereka bener, kadang gue salah tapi nggak mau disalahin karena gue salah untuk diri sendiri, bukan nyalahin orang lain.


Cinta?

Seumur-umur gue kuliah di sini, gue nggak pernah dapet pacar, sampe akhirnya gue harus bawa pacar dari rumah untuk kuliah disini. Kenapa?! Kenapa lu ga baik sama gue!? gue salah apa?! hah!? Bukankah gue termasuk ganteng untuk ukuran cowok-cowok Mercu? Asal lu tau, kuliah mahal-mahal tanpa dapet gebetan tuh kayak mubaziran, tanpa hasil, kayak beramal juga sih jatohnya, harus ikhlas, memberi tanpa harus meminta. Sedih gue!


Nilai?

Ternyata ada yang lebih sakit ketimbang ditamparin cewek, gue baru tau disini. NILAI GUE NGGAK PERNAH WAJAR-WAJAR AJA GITU DAPET IP! KENAPA HARUS 1,35 - 1,14!? KAPAN DAPET IP 2-NYAAAAAAAAA!!!!?
Sampe suatu saat gue ngambek sama Tuhan dan males-malesan, yang akhirnya Tuhan ngasih mukzizat buat gue, dan ngasih gue IP ..................................0,47. Aseli sedih banget!

Gue pernah mikir, waktu masih muda; Gue pikir... kayaknya ada yang salah dengan cara hidup gue, harus ada yang dirombak dengan semuanya, termasuk jalur hidup.

Ya. Gue berenti jadi anak Band dengan berat hati, berenti jadi anak futsal dengan sedihnya, dan berenti jadi Playboy karena dapet hidayah Allah. Juga tentang jurusan sipil yang akhirnya gue tinggalin dan hijrah ke Arsitektur.

Banyak yang bertanya "Kenapa lu pindah? Padahal udah semester 4 di Sipil?"

Men, gue nggak mau jadi SNI (Sarjana Nyontek Indonesia), gue kuliah untuk bangga, bukan untuk banggain hasil jerih payah temen yang ngendep di Ijasah gue, dan gue rasa, Sipil bukan bakat gue. Inilah kenapa harusnya semua-orang-yang-mau-kuliah belajar dari kesalahan gue;

"Kuliahlah searah jarum jam, jangan ngelawan, apa yang lu senengin baiknya dilanjutin, bukan menantang arah dan nyoba fight, kecuali lu emang bener-bener siap. Pada dasarnya Semua orang memang bisa melakukan apa yang mereka inginkan dengan  usaha, tapi mereka yang berbakat biasanya bisa melakukan lebih baik. Kenalin bakat lu, dan jadilah yang bener-bener berbakat."


Arsitektur

Akhirnya gue ngikutin Nabi yang hijrah dari Mekah ke Madinah, cuma beda judul, 'Dari Sipil ke Arsitektur'. Gue bukannya ngerasa kalo di Arsitektur adalah bakat gue, bukan. Gue cuma ngerasa kalo gue suka gambar (termasuk gambar bokep), dan berharap akan ada 'Teknik Gambar Mesum' yang akan gue pelajarin lebih dalem.

Next. Semester 1 di Arsitektur nilai gue A-B-A-B-A-B dan tak luput dari kutukan nilai E semenjak di Sipil dulu. Jadilah IP gue bernilai 3,01. Angka yang membanggakan setelah selama ini cuma bisa mimpi punya IP 3.

Kelakuan gue di Arsitek sebenernya sama aja malesnya dengan ketika di Sipil, namun 'ketika lu seneng sama apa yang lu pelajarin, males pun bawaannya ceria', jadi nyambung aja antara jarang masuk dan seringan tidur-tiduran di taman samping kantin, dengan kewajiban tugas yang sering numpuk kayak cucian baju 3 minggu.

Well, nilai UTS gue di semester 2 menunjukan gejala yang baik. Semangat kuliah dan semangat nikah-cepet mulai membara lagi. Ini mungkin titik balik dari keterpurukan gue selama ini. Gue jadi rajin solat, rajin senyum, walaupun sedekah masih aja pelit karena keterbatasan ekonomi. Di beberapa doa setelah solat pun biasa gue sisipin doa seperti ini;

"Ya Tuhaaan, aku sudah pernah IP 2, IP 3 juga sudah pernah - baru kemarin, IP 1 apa lagiii - sering banget malah, dan IP Najis yang diharamkan mahasiswa pun pernah aku raih, iya Tuhaaan, IP 0,47 itu loh. Tuhaaan, aku percaya Engkau Maha Adil, maka aku butuh IP 4 untuk melengkapi koleksiku ya Tuhaaan. Kabulkanlah doa kuuu! Aaamin!"

Gue emang suka doa yang ngeselin, karena gue pikir; Tuhan udah bosen sama doa yang gampang ditebak; minta kaya lah, minta sukses lah, sampe minta dapet jodoh yang baik. Maka, ketika gue minta kaya, doa gue jadi kayak gini; "Ya Tuhaaan, bosen ih miskin terus, iya sih banyak yang lebih miskin dari saya, tapi kan juga banyak yang lebih kaya dari saya, saya sih bersyukuur, tapi alangkah lebih bersyukur lagi ketika saya kaya. Aaamin!"

Setelah doa, gue pun biasanya nazar, seperti nazar gue kalo dapet IP 4, nanti; "Ya Tuhaaan, kalau andaikan misalnya dibolehkan saya dapet IP 4, saya akan nyebur got kampus ya Tuhaaan", lalu posting di facebook untuk di-amini.

Well..... Doa yang nyakitin diri sendiri lebih ikhlas di-Amini oleh makhluk-makhluk yang bernama 'teman'. Mereka pun dengan senang hati berdoa bersama "Kabulkanlah ya Tuhaaan, saya mau lihat temen saya nyebur got dengan ikhlas".

Kedengerannya emang nyeleneh, tapi apapun itu, setiap orang berhak berdoa menurut versinya masing-masing dan strateginya masing-masing. We'll see!




Doa gue dan temen-temen gue terkabul, sekarang. Ini bener-bener anugrah banget buat gue, karena gue adalah satu-satunya orang diantara yang gue kenal yang pernah punya IP 0, IP 1, IP 2, IP 3, dan IP 4. Emang sih keliatannya sombong, tapi biarin deh, gue kan emang manusia biasa yang kadang juga pengen pamer, pengen dipuji, pengen dihina, dan pengen dianggep temen yang ada. Selagi bisa dan selagi momennya tepat untuk pamer, kenapa enggak?

Kini tinggal gue yang bingung tentang Nazar gue yang mau nyebur di got kampus. Photographer-asal-asalan (si Guci) udah bersedia banget motoin kepuasannya dia yang terjadi kalo gue nyeburin kepala di got. Mas Jendra yang punya kosan deket kampus juga udah bersedia nyiapin seember air bersih buat bilas. Tapi masalahnya; sebentar lagi dia ke luar kota, jadinya berhalangan untuk membantu.

Adakah yang bisa ngebantu gue masalah bilas-membilas nanti??? tolong info secepetnya ke nomor gue 089653411224



----------------------------------------------------------------------------


Finaly, "Gak semua orang males harus jadi bodoh. Males ya males, bukan berarti tujuan males adalah bodoh. Bermales-malesanlah dengan tanggung jawab, karena; untuk berhasil dengan males, kita juga perlu konsekuen disaat kita harus ekstra rajin."









Keep your males, and ready to really fighting.

11 komentar:

Evi Pujiastuti

Waaaah Man! Suka nih tulisannya memotivasi. Ini mesti di posting lagi nih di fuckyeahmahasiswa :))
Sebagai mahasiswa yang males juga, semoga nanti gw ketemu sukses juga di sipil udah semester 7 belom pernah dapet IP 4 gitu :(

Semangat man! (semangat nyeburnya) ahahaha

Anonim

:) XD :D XD

Pitri Indrayani

keren bang

Pitri Indrayani

bang mau nanya. pas lu pindah ke arsitek ada test nya gak ? pindah jurusan kaya gitu bayar gak sih kirakira? bales bang penting.

Pitri Indrayani

bang mau nanya. pas lu pindah ke arsitek ada test nya gak ? pindah jurusan kaya gitu bayar gak sih kirakira? bales bang penting.

Daman kadar

Pengalaman gue di mercu sih ga ada tes-tesan lagi. Kalo bayar? Gue lupa, bayar atau enggak, kayaknya sih enggak, dan palingan kalo bayar pun ga mahal lah. Ini di mercu ya, ga tau di tempat lain.

Pitri Indrayani

ya gue jg mercu sih bang. trs lu ngulang lg dr semester satu?

Ajibon

bang gue sipil mercu nih.. gue juga mw pindah jurusan.. cara pindah jurusan di mercu gimana sih?? gw baru semester1 nih!!

Nani Arpan

oh jadi kalo mau doa supaya dijabah itu kayak gitu yaaa????

Ray back

Berarti pindah jurusan d mercu tidak ada biaya atau pembayaraan seperti maba ? tolong pencerahaannya

Pitri Indrayani

Bayar biaya administrasi doang, 600ribu. Itu wkt thn 2014 ya.

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger