Liburan Hati

Awal 2014 ini udah banyak banget yang nyuruh gue cari pacar, tanpa mereka tau kalo buat jajan sendiri aja gue lagi seret, gimana mau jajanin anak orang?. Perkara cinta-cintaan memang gampang-gampang susah, gampangnya; gue amat gampang jatuh cinta sama orang, susahnya; orang lain susah jatuh cinta sama gue. Itulah teganya nasib, enak ga enak ya mau gimana lagi?.

Membuat orang lain jatuh cinta itu butuh intensitas waktu yang lebih, terlebih cewe, cara paling cepet bikin cewek nyaman ya dengan kasih perhatian lebih ke mereka, dan cara paling cepet bikin mereka ilfil adalah perhatiannya kelebihan, atau dengan kata lain… ‘lebay’. Gampang-gampang susah juga sih intinya mengatur porsi perhatian yang pas itu gimana.

Jika banyak orang yang bilang, “cari pacar sana, Man, biar malem minggu nggak nongkrong di depan Alfamart sambil lirik sana-sini pakek muka mupeng. Kan cewek banyak!”. Okey, ini masuk akal karena logikanya jumlah cewek dibanding cowok lebih banyak cewek. Tapi apapun itu, cewek cakep ya memang banyak, tapi kan yang suka sama gue sedikit! Kadang orang ngasih saran nggak mikir dulu sih.

Tapi intinya, yang lebih dasar dari itu, ada kalanya hati itu butuh istirahat, ada kalanya orang pun enek dengan cinta-cintaan, dan ada kalanya seseorang itu berpikir …sendiri itu sudah lebih dari cukup untuk mengerti diri sendiri.

Pada dasarnya, keseringan gagal menjalin hubungan adalah faktor dari kebelumsiapan seseorang untuk menjalin hubungan itu sendiri. Karena rasa suka-sukaan aja menurut gue nggak cukup, kudu ada alesan lain yang lebih kuat dari sekedar suka.

Nggak punya pacar itu semacem liburan buat gue, liburan dari kesel karena cemburu, liburan dari marah-marah karena hal-hal sepele, liburan dimarah-marahin, liburan diambekin, liburan dikangenin, liburan dicintain, dan liburan dari kasih sayang. Liburan yang nggak begitu enak sih, tapi ya mau gimana lagi, mungkin ini adalah bagian dari wisata spiritual, jalan-jalan mendekatkan diri kepada yang maha kuasa. #tsah

*Berasa jadi anak rohis*



Mungkin, segini dulu. Dan gue yakin, banyak pesingel-pesingel yang berpikiran mirip-mirip sama gue, karena hati juga butuh istirahat. Happy holiday!


6 komentar:

Anonim

semangaaat!

marogi

Ngenes fotonya, Man. Ngeneeeesss! :))

Daman kadar

yang lebih ngenesnya lagi, kalo lu sadar, itu tuh self timer. Forever alone...

Chandra S. Kusuma

gua suka postingan yang ini bang! ngeneeeeeeess :D

Anonim

Cepet kawin bang daman , best post like always :D

ale sanich

kasian banget anak gue

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip blog :

 

@Twitter :

 

Teman :

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger